Kamis, 09 Mei 2013

Amanda Knox: Kadang-kadang saya tidak bisa berhenti menangis


Bahkan setelah ia dibebaskan dari pembunuhan, bahkan setelah kembali pulang ke surga indah di Seattle, Amanda Knox yang lumpuh dengan ketakutan.
Kasus yang membuat dirinya di balik jeruji besi selama empat tahun dan melemparkan dia ke ketenaran global yang belum berakhir. Pada setiap titik, Amerika Serikat bisa mengekstradisi kembali ke Italia untuk menghadapi pengadilan ulang karena pembebasan nya terbalik di bulan Maret.
Dalam salah satu wawancara pertama sebagai seorang wanita bebas, Knox memberitahu CNN Chris Cuomo bahwa usahanya pada melanjutkan kehidupan normal telah diselingi oleh serangan panik melemahkan.

Knox: "Aku takut untuk kembali 'ke Italia
Diakui gugup selama wawancara, ia menjelaskan salah satu episode tersebut dari akhir pekan lalu: "Saya duduk di kamar hotel saya dan menangis begitu keras sampai keamanan menyebut ruangan, karena orang sebelah telah mendengar saya menangis," kata Knox, suaranya retak.
 Foto: Amanda Knox kasus

 Amanda Knox: "Aku takut untuk kembali" "Aku tidak tegap pada kulit 'Knox:" Saya merasa buruk untuk diri muda' saya Amanda Knox: Aku masih memiliki serangan panik
Saat ia mencoba untuk mengartikulasikan nya pikiran berikutnya, Knox menekan lebih banyak air mata.
"Ini benar-benar sulit bagi saya untuk berbicara dengan orang tentang hal itu. Ini seperti begitu aku membiarkan diriku menangis, aku tidak bisa berhenti."

Wawancara menyapu mengungkapkan rincian baru yang menarik dari cerita yang telah banyak dilaporkan - tapi tidak dalam kata-katanya. Dia membanting tuduhan dari pihak berwenang bahwa dia adalah seks menyimpang apatis yang perilakunya menyebabkan kematian mengerikan teman sekamarnya itu.
Apakah dia dihukum pada sebuah cerita sebagian didasarkan pada stereotip gender? Atau itu hanya alasan? Seluk-beluk dalam wawancaranya mungkin menemukan beberapa jawaban.
Baca kutipan dari buku Knox
Kembali ke Italia
Knox mengatakan dia takut untuk kembali ke Italia untuk menghadapi persidangan baru hampir enam tahun setelah kematian teman sekamarnya itu.
Tapi dia mempertimbangkan itu.
"Aku belum tahu. Ini adalah pertanyaan yang sangat rumit," katanya pada Cuomo. Maksudku, aku takut untuk kembali ke sana. Saya tidak ingin kembali ke penjara. "
"Saya telah diberitahu bahwa di Italia, orang berpikir itu sombong saya duduk di sini di Amerika Serikat dan memiliki buku keluar dan membela diri," kata Knox, yang dilaporkan telah membayar uang muka sebesar $ 3,8 juta untuk memoarnya, " Menunggu untuk Mendengar. "
"Pertama-tama, saya menemukan bahwa sangat tidak adil, karena saya punya hak untuk membela diri. Dan tidak seorang pun meminta saya untuk hanya diam karena itu lebih mudah. ​​Tetapi pada saat yang sama, saya ingin membuktikan kepada mereka bahwa saya peduli apa yang terjadi. "

Knox telah dikritik karena apa yang beberapa dianggap sebagai sikap apatis atas kematian nya studi di luar negeri teman sekamar, Meredith Kercher, pada tahun 2007. Kercher, pertukaran pelajar Inggris 21 tahun, ditemukan tewas, seminaked dengan tenggorokannya digorok, di villa Perugia dia menyewa dengan Knox.
Tapi Knox mengatakan dia sudah tidak adil dicirikan sebagai dingin dan menyendiri setelah kematian Kercher.

"Saya merasa luar biasa bahwa meskipun kurangnya mutlak bukti yang menghubungkan saya dengan pembunuhan ini, saya masih dihakimi berdasarkan harapan yang tidak realistis dan tidak masuk akal tentang bagaimana seorang wanita muda akan bereaksi terhadap situasi yang mengerikan. Tidak ada yang tahu bagaimana mereka akan bereaksi terhadap situasi yang mengerikan sampai hal itu terjadi pada mereka, "katanya.
"Saya pasti bereaksi terhadap apa yang terjadi padanya. Dan saya bereaksi sampai hari ini. Aku emosional sampai hari ini tentang apa yang terjadi. Tapi aku juga tipe orang yang, ketika ada tekanan pada saya dan harapan saya untuk bereaksi, merasa di depan orang, aku membeku. saya lebih suka menekan emosi saya daripada memilikinya ditetapkan sebagai tulus dan terpengaruh. "

Knox dan mantan pacarnya Raffaele Sollecito yang dihukum karena membunuh Kercher. Keduanya dibebaskan pada tahun 2011, tetapi pembebasan mereka terbalik di Maret.
"Ketika saya akan melalui semua ini, ketika saya menangis, itu buruk. Ketika saya tidak menangis, itu buruk. Ketika saya tersenyum, itu buruk. Ketika saya tidak tersenyum, itu buruk," Knox kata. "... Saya telah lumpuh oleh jenis pengawasan. Dan aku merasa seperti itu tidak adil."