Kamis, 09 Mei 2013

Polisi Israel melepaskan atas ulama Muslim di Tanah Suci


Polisi Israel menahan ulama atas Muslim di Tanah Suci Rabu dalam penumpasan langka seorang tokoh agama terkemuka, menanyainya selama beberapa jam sebelum melepaskannya tanpa biaya.

Kemudian di hari itu, di Jalur Gaza, seorang ulama Muslim yang berpengaruh dari Qatar menerima pahlawan menyambut dalam kunjungan profil tinggi yang memperdalam perpecahan sengit antara penguasa Islam garis keras Gaza dan pemimpin Palestina yang didukung Barat di Tepi Barat.

Penahanan mufti Yerusalem, yang diikuti kerusuhan baru-baru di sebuah tempat suci yang disengketakan di Jerusalem, mengundang kecaman keras dari para pemimpin Palestina dan tetangga Yordania dan mengancam akan mempersulit Menlu AS upaya terbaru Negeri John Kerry untuk memulai kembali pembicaraan perdamaian Timur Tengah.

Juru bicara polisi Micky Rosenfeld mengatakan mufti Mohammed Hussein diperiksa selama enam jam dalam kaitannya dengan "gangguan baru" di puncak bukit di kompleks Kota Tua Yerusalem yang dihormati oleh orang Yahudi dan Muslim. Ini termasuk "hasutan, gangguan dan kekacauan publik."

Hussein dibebaskan tanpa dikenakan biaya, kata Rosenfeld. Dia tidak rumit, tetapi pejabat Israel lainnya mengatakan ulama Muslim mengeluarkan peringatan dan mengatakan untuk menurunkan ketegangan sehari setelah jamaah Muslim melemparkan batu dan kursi di wisatawan yang berkunjung ke kompleks puncak bukit yang menaungi Masjid Al Aqsa.

Para pejabat Israel berbicara dengan syarat anonim karena ia tidak berwenang untuk membahas masalah ini dengan media. Hussein, yang diangkat mufti pada tahun 2006, tidak bisa dihubungi untuk memberikan komentar.

Senyawa adalah salah satu tempat yang paling sensitif di kawasan itu. Hal ini dihormati oleh orang Yahudi sebagai Temple Mount, dibangun di atas reruntuhan dua kuil Yahudi Alkitab. Muslim menyebutnya Haram as-Sharif, atau Noble Sanctuary. Ini adalah rumah bagi Aqsa Masjid Al, situs paling suci ketiga dalam Islam, yang Muslim percaya mereka Nabi Muhammad naik ke surga. Ikon Dome emas berlapis of the Rock duduk di samping masjid.

Klaim yang saling bertentangan dengan kebohongan situs di jantung konflik Arab-Israel, dan setiap tindakan dilihat sebagai mengacaukan halus status quo risiko berangkat kekerasan. Palestina melihat kunjungan oleh Israel di lokasi sebagai provokasi. Langkah-langkah Israel untuk memadamkan gangguan Palestina ada telah menyebabkan kerusuhan di masa lalu.

Mufti Yerusalem adalah ulama top yang bertanggung jawab atas tempat-tempat suci Islam di Yerusalem, termasuk senyawa Al Aqsa. Pendahulunya Hussein, Ekrima Sabri, ditahan selama beberapa jam pada tahun 2002, pada puncak pemberontakan Palestina melawan Israel, karena dicurigai menghasut untuk serangan bunuh diri.

Masyarakat Muslim menuntut permintaan maaf dari Paus
Palestina mungkin menggali Yasser Arafats tubuh untuk tes
Hussein telah dikenal sebagai seorang moderat relatif, memiliki hubungan dekat dengan Otoritas Palestina di Tepi Barat. Sementara Jordan, yang dikendalikan Yerusalem timur sebelum Israel merebut pada tahun 1967, tetap otoritas kustodian atas kompleks Al-Aqsa, Palestina menunjuk mufti tersebut.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas, yang ditunjuk Hussein, mengutuk penahanannya. "Menangkap mufti merupakan tantangan sekali dengan kebebasan beribadah," kata Abbas dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pejabat Palestina kantor berita Wafa.

The Yordania kementerian luar negeri juga mengecam penahanan, dan legislator menuntut utusan kerajaan ditarik dari Tel Aviv.

Penahanan itu merupakan pukulan bagi upaya Kerry untuk memulai kembali perundingan perdamaian, yang telah terhenti sejak akhir 2008. Palestina telah menolak untuk bernegosiasi sementara Israel membangun permukiman di Tepi Barat dan Yerusalem timur. Orang-orang Palestina mengklaim kedua daerah, ditangkap oleh Israel dalam perang Timur Tengah tahun 1967, sebagai bagian dari suatu negara merdeka masa depan dan mengatakan pembangunan permukiman harus berhenti.

Kerry telah bolak antara sisi Israel dan Palestina dalam beberapa pekan terakhir dengan harapan menemukan formula untuk memulai kembali pembicaraan. Di Roma, ia bertemu negosiator Israel kepala, Tzipi Livni.

Insiden itu terjadi saat Israel menandai Hari Yerusalem, yang memperingati ulang tahun penangkapan Israel dari Jerusalem timur. Sektor timur kota ini adalah rumah ke kota tua, di mana tempat-tempat suci Yahudi, Muslim dan Kristen kunci berada.

Sekitar 300 warga Palestina berkumpul untuk protes Hari Yerusalem melambaikan bendera Palestina dan pertengkaran dengan puluhan demonstran Israel. Juru bicara polisi Israel Rosenfeld mengatakan polisi menangkap 10 warga Palestina untuk mengumpulkan dalam demonstrasi ilegal dan menyebabkan gangguan publik.

Ada kehadiran polisi berat untuk menjaga Jerusalem Day demonstran dalam parade dijadwalkan melewati daerah Palestina dari Kota Tua.

Di Jalur Gaza Rabu, berpengaruh ulama Yusuf al-Qaradawi tiba untuk kunjungan pertamanya ke Gaza sebagai ulama top, membuat salah satu yang paling tinggi profil kunjungan ke wilayah Palestina sejak kelompok Islam Hamas merebut kekuasaan pada tahun 2007.

Al-Qaradhawi adalah seorang sarjana terkemuka dan ulama yang berbasis di Qatar yang secara luas dihormati di dunia Muslim, dan kunjungannya emboldens Hamas. Kunjungan oleh tokoh-tokoh terkemuka telah langka di Gaza yang diperintah Hamas, dan perjalanan al-Qaradawi yang diharapkan dapat membantu memecahkan isolasi diplomatik bahwa Gaza telah berada di bawah selama bertahun-tahun blokade diberlakukan oleh Israel dan Mesir.

Emir dari negara Teluk Qatar mengunjungi tahun lalu, dan Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan telah mengumumkan niatnya untuk mengunjungi akhir bulan ini, meskipun permohonan AS bahwa ia menunda perjalanan agar tidak membahayakan upaya untuk menengahi rekonsiliasi antara Turki dan Israel.

Perdana Menteri Ismail Haniyeh mencium tangan kanan al-Qaradawi saat kedatangan, menyebutnya "grand imam Islam modern dan grand imam musim semi Arab." Ratusan pendukung Hamas melambaikan tangan kepada konvoi kematiannya.

"Ini adalah momen besar bagi saya untuk bertemu dengan Anda, orang-orang Palestina, dan semua komponen masyarakat Gaza," kata al-Qaradawi dalam pidato pada upacara menyambut. Tapi dia juga mengakui bahwa ia sedang diselenggarakan oleh salah satu bagian dari apa yang masyarakat Palestina dibagi, mengatakan bahwa ia berharap untuk bertemu dengan "semua orang Palestina" pada kunjungan berikutnya.

Pada, Kamis ia dijadwalkan untuk berbicara dengan Haniyeh dan menteri kabinet Hamas, menghadiri demonstrasi untuk tahanan Palestina di penjara Israel, mengunjungi rumah Hamas Ahmed Yassin ulama, yang dibunuh dalam serangan udara Israel tahun 2004, dan mengadakan sebuah kampanye publik.

Para saingan Pemerintah Otoritas Palestina di Tepi Barat marah oleh kunjungan, mengklaim berfungsi untuk memperkuat divisi politik pahit Palestina.

"Setiap kunjungan yang membawa arti politik, yang mengakui legitimasi Hamas di Gaza, dianggap berbahaya dan bertentangan dengan kepentingan rakyat Palestina," kata Mahmoud Al Habash, menteri urusan agama di Tepi Barat.

Ada reaksi untuk kunjungan ulama di Gaza.

Pimpinan fraksi Palestina berafiliasi dengan sekuler Fatah pemimpin Tepi Barat Palestina 'serta kepala kelompok masyarakat sipil menolak untuk berpartisipasi dalam menyambut resepsi al-Qaradawi itu. Antara lain, mereka keberatan dengan apa yang mereka katakan adalah dukungan ulama tentang keterlibatan AS dalam pemberontakan Libya dan perang sipil Suriah.

"Setelah ia ditolak di sebagian besar negara-negara Arab untuk memberkati intervensi AS di Libya dan Suriah ... tampaknya bahwa orang ini datang ke Gaza untuk membersihkan rekornya dan mencari pengampunan dosa," tulis analis politik Gaza Ibrahim Abrash di blog-nya.

Juga Rabu, Israel merilis dua tahanan Palestina dari Jihad kelompok militan Islam yang melancarkan tiga bulan mogok makan selama dalam tahanan Israel. Seorang fotografer Associated Press menyaksikan Tarik Qadan, 40, dan Jafar Izzideen, 47, dibebaskan dari tahanan. Mereka mencapai kesepakatan dengan Israel dimana penahanan enam bulan mereka tidak akan diperpanjang. Tentara Israel mengatakan pembebasan itu karena alasan kemanusiaan.