Kamis, 09 Mei 2013

Ulasan: Star Trek: Ke Darkness


Salah satu yang terbesar dan berharga sedikit kesenangan putus asa berlangsung obsesi Hollywood dengan menjual kami kembali mimpi pemuda kita (atau favorit tua retro pas untuk audiens baru) adalah JJ Pertama film Star Trek Abrams '.

Abrams adalah uber-fan yang benar-benar dipaku dengan 2009 super licin re-boot. Dia disajikan bukti memuaskan bahwa cerita besar, karakter besar, dan sebuah kapal ruang angkasa keren berdarah adalah atraksi abadi yang melampaui Hollywood menyedihkan retrophilia.

Setelah meletakkan cinta dan kesetiaannya pada serial aslinya, Abrams manuver opera ruang reklamasi ke alam yang lebih dalam dan lebih gelap di sebagian besar berhasil sekuel ini. Seperti visi Gene Roddenberry, itu adalah bubur sci-fi Jim tetapi tidak seperti yang kita kenal. Bahaya mengintai di balik setiap intergalaksi bintang tapi ada juga manusia, pelajaran yang dipelajari, dan humor baik-waktunya dalam Into Darkness.

Kami bertemu Kirk dan Spock lagi dalam urutan pembukaan retak yang memiliki lebih dari sentuhan Butch dan Sundance bertemu Indiana Jones. Pada perjalanan ke permukaan sebuah pos gunung berapi, mereka menemukan diri mereka dikejar oleh sekelompok penduduk setempat alien primitif sebagai seluruh tempat akan meledak menjadi supernova lava. Ini misi undetaken seperti petualangan kekanak-kanakan oleh Kirk dan tanah dia dalam masalah besar kembali di Starfleet Command di San Francisco.

Tapi peristiwa selama di London sekitar menyalip membosankan tua berpolitik federasi. Seorang perwira Starfleet pemberontak bernama John Harrison sedang melakukan serangkaian serangan teroris dalam protes berdarah atas operasi Starfleet rahasia kode-bernama Pasal 31, gelar yang tidak pertanda baik bagi generasi masa depan jurnalis Irlandia. Dengan non-jaminan baru generasi foton torpedo di papan Enterprise, Kirk dan kru yang bertugas melacak dan menghilangkan sekarang melarikan diri Harrison di sendiri pribadi Tora Bora jauh di dalam wilayah Klingon.

Benedict Cumberbatch sebagai Harrison adalah baddy dengan otak seukuran planet kecil dan ia memiliki Allah kompleks dingin-terpisah yang tidak seperti penduduk tertentu 221b Baker Street. Dia juga jelas aktor terbaik di papan dan semua orang lain di orbit merusak saat ia membongkar Kirk dan krunya dalam kaya, bariton krim. Sayang kemudian bahwa Chris Pine sebagai Kirk telah memutuskan untuk membuang semua tapi nya sangat baik William Shatner kesan untuk semacam blander Dan Dare-ruang tipe pahlawan.

Jadi kita memiliki Kirk, yang tearaway Iowa anak petani berubah maverick Starfleet Kapten diadu melawan musuh dalam dengan ibu lapisan dari segala dendam. Tentu saja, rasa Kapten keadilan mencegah dia dari mentorpedo aneh ke milenium berikutnya dan ini adalah di mana Ke Darkness menyentuh kecepatan warp dengan melibatkan petak bergerak dan beberapa adegan aksi besar yang melibatkan angkasa elegan dan tangan-untuk memerangi-tangan.

Hal ini tidak semua kelancaran namun. Pada pertama Star Trek filmnya, Abrams sia-sia gagak dilarang Leonard Nimoy ke dalam cerita dengan foisting waktu pusaran perangkat skrip torturously rumit dan membosankan ke kami. Mengganggu, dia itu lagi dengan Ke Kegelapan dan kita harus duduk melalui lain alur lilitan konyol untuk membenarkan beberapa adegan lebih fantastis.

Tapi setidaknya Ke Kegelapan selalu luar biasa untuk melihat. Hadiah Abrams 'untuk magicking up berkilau masa-scapes hebat - gedung pencakar langit yang menjulang tinggi menghilang tinggi di atas permukaan awan di kejauhan di 23 abad ke London hanya seperti Chris Foss dirancang jaket buku atau Roger Dean sampul album. The U.S.S. Perusahaan sendiri mungkin menjadi bintang nyata di sini dan kita melihat nya beragam zooming ke kecepatan warp elastis, berputar ayun seperti Pterodactyl bersayap, dan melakukan sesuatu yang benar-benar luar biasa dalam film Chariot of The Gods-referensi urutan pembukaan.

Dengan Cumberbatch melotot dan Kirk berkerut lesung dan meregangkan rahangnya seperti anak cantik di Dinasti, kehadiran paling menarik kedua di sini adalah Zachery Quinto adalah Spock menakutkan-baik. Pada satu titik penting, ia memberikan solilokui sangat mengesankan tentang bagaimana logika tidak sebenarnya kebalikan dari emosi tetapi Quinto memang memiliki salah satu adegan yang saya temukan menggelegar seperti Abrams bermain cepat dan lepas dengan sendiri Perdana Directive batin Spock.

, Karl Urban sebagai Bones tidak dokter negaranya di luar angkasa bertindak lagi dan tragis, Simon Pegg sebagai Scotty memiliki terlalu banyak waktu layar. Dia terus salah menilai bagian dan memainkan Enterprise Chief Engineer sebagai badut dan bersama dengan sidekick kawah berwajah, mereka adalah kembar Jar Jar Binks potongan.

Tidak peduli. Menonton menghibur ini jika sekuel orisinal, otak saya pergi ke warp drive memori masa kecil pusing pada lebih dari satu kesempatan. Ini mungkin tidak memiliki baut menyenangkan familarity nya pertama Star Trek, tapi Abrams terus mencampur epik dan intim dengan baik. Ke Kegelapan tidak pernah meninggalkan kompleksitas hubungan manusia belum diselidiki tengah ruang kerajinan meluncur, deru balistik dan bulkheads meledak.

Semua ini dan Tribble a. Tribble A!